Krisis Pangan (Bagian Pertama): "Demonstrasi Terbesar Kegagalan Historik Model Kapitalis"

Ian Angus

Abstrak oleh penyunting: Krisis pangan yang semakin mengancam berakar pada kebijakan pangan yang berorientasikan kapitalisme, di mana sebagian orang memusnahkan pangan karena harganya terlalu rendah, dan lainnya secara harafiah harus makan tanah karena harga pangan terlalu tinggi. Saat ini dunia sedang mengalami krisis inflasi harga pangan seperti belum pernah ada sebelumnya. Gelombang protes massa melanda negeri-negeri berkembang dan menggerakkan warga yang paling pasif menjadi militan akibat kelaparan. Inflasi pangan disebabkan oleh berbagai hal: produksi pangan yang semakin mendunia dan terkonsentrasi, berakhirnya revolusi hijau, perubahan iklim, pengalihan bahan pangan menjadi bahan bakar (agrofuel), dan terutama liberalisasi perdagangan pangan dan pertanian yang mana pertanian dan swasembada pangan negeri ketiga dihancurkan oleh produk-produk impor yang disubsidi maupun kebijakan-kebijakan pengetatan yang mencekik petani dunia ketiga.

"Kalau pemerintah tak bisa menurunkan biaya hidup, minggatlah saja. Kalau polisi dan pasukan PBB mau menembak kami, itu tidak apa, karena akhirnya, kalau kami tak mati oleh peluru, kami akan mati kelaparan." - seorang demonstran di Port-au-Prince, Haiti

Di Haiti, sebagian besar rakyat kekurangan kalori sebesar 22 % dari jumlah minimum yang dibutuhkan untuk hidup sehat. Mereka harus mengatasi kelaparannya dengan memakan “biskuit lumpur,” yang dibuat dengan mencampurkan tanah liat, air, sedikit minyak sayur dan garam.

Sementara di Kanada, pemerintah federal bersedia membayar $225 untuk setiap babi yang dibunuh. Kebijakan khusus ini dibuat untuk menekan angka babi ternak yang terus melonjak. Sementara para peternak babi yang selama ini tertekan harga pakan yang amat tinggi menyambut dengan antusias kebijakan ini. Para peternak diperkirakan akan menghabiskan alokasi dana jauh sebelum program berakhir pada September 2008 mendatang.

Sebagian babi yang dijagal dapat diberikan kepada Bank-Bank Pangan setempat, tapi sebagian besar akan dimusnahkan atau dijadikan makanan hewan peliharaan. Yang ironis, tidak ada yang dikirim ke Haiti.

Inilah dunia brutal pertanian kapitalis – suatu dunia di mana sebagian orang memusnahkan pangan karena harganya terlalu rendah, dan lainnya secara harafiah harus makan tanah karena harga pangan terlalu tinggi.

Rekor Harga Bahan Pangan Pokok

Saat ini dunia sedang mengalami krisis inflasi harga pangan seperti belum pernah ada sebelumnya. Kondisi ini telah menyebabkan harga melonjak ke tingkat tertinggi selama beberapa dekade terakhir. Kenaikan ini memengaruhi nyaris semua jenis pangan termasuk yang terpenting- Gandum, Jagung, dan Beras.

Organisasi Pangan dan Agrikultur PBB (FAO) mengatakan bahwa antara Maret 2007 dan Maret 2008 harga-harga biji-bijian (cereal) meningkat sebesar 88%, minyak nabati dan hewan 106%, dan produk susu 48%. Indeks harga pangan FAO secara keseluruhan naik 57% dalam setahun – dan sebagian besar kenaikkannya terjadi dalam beberapa bulan belakangan ini.

Sumber lain, Bank Dunia, mengatakan bahwa dalam jangka waktu 36 bulan yang berakhir pada Februari 2008, harga gandum global naik 181% dan keseluruhan harga pangan global naik sebesar 83%. Bank Dunia memperkirakan harga sebagian besar pangan berada di atas tingkat tahun 2004 hingga setidaknya tahun 2015.

Harga beras Thailand yang lima tahun lalu hanya $198 per tonnya, mengalami kenaikan hingga $323 per ton tahun lalu. Pada 24 April 2008, harga itu melonjak secara mencengangkan menjadi $1000.

Kenaikan ini bahkan lebih tinggi di pasar lokal – di Haiti, harga pasaran 50 kilo karung beras naik berlipat kali dalam satu minggu pada akhir Maret 2008.

Bagi 2,6 milyar penduduk dunia, kenaikan harga ini adalah sebuah bencana. Rata-rata mereka hidup dengan kurang dari US$2 setiap harinya. 60 %-80% dari penghasilan itu harus mereka sisihkan hanya untuk makan. Dari angka ini dapat dilihat ratusan juta orang terancam kelaparan. Bulan ini, kaum lapar melawan balik.

Turun ke Jalan

Di Haiti, 3 April, para demonstran di kota selatan Les Cayes membangun barikade. Mereka menghentikkan truk-truk pengangkut beras dan membagi-bagikan bahan makanan yang ada di atasnya, sebagian bahkan mencoba membakar kompleks PBB.

Gelombang protes segera menjalar ke ibukota, Port-au-Prince, di mana ribuan orang berjalan menuju istana presiden meneriakkan yel-yel “Kami lapar!” Banyak orang menyerukan penarikan pasukan PBB dan kembalinya Jean-Bertrand Aristide, presiden dalam pengasingan yang pemerintahannya dijatuhkan oleh kekuatan asing pada 2004.

Presiden Rene Preval, yang awalnya mengatakan tak ada yang dapat dilakukan, telah mengumumkan pemotongan harga beras grosiran sebesar 16%. Ini tidak lebih dari sekedar tambal sulam, karena penurunan tersebut hanya untuk sebulan, dan pengecer tak diharuskan menurunkan harga mereka.

Aksi-aksi di Haiti ini paralel dengan protes serupa oleh rakyat lapar di lebih dari dua puluh negeri lainnya.

* Di Burkino Faso, pemogokan umum selama dua hari oleh serikat buruh dan pegawai toko menuntut penurunan yang “signifikan dan efektif” terhadap harga beras dan makanan pokok lainnya.

* Di Bangladesh, lebih dari 20,000 buruh pabrik tekstil Fatullah mogok untuk menuntut penurunan harga dan kenaikan gaji. Mereka melempar bata dan batu kepada polisi, yang menembakkan gas air mata ke kerumunan massa.

* Pemerintah Mesir mengirimkan ribuan pasukan ke kompleks tekstil Mahalla di Delta Sungai Nil, untuk mencegah pemogokan umum menuntut kenaikkan upah, serikat buruh independen, dan penurunan harga-harga. Dalam peristiwa ini dua orang terbunuh dan sekitar 600 lainnya dipenjarakan.

* Di Abidjan, Pantai Gading, polisi menembakkan gas air mata ke arah para perempuan yang mendirikan barikade, membakar ban dan menutup jalanan utama. Ribuan orang berjalan menuju rumah Presiden sambil meneriakkan yel-yel “Kami lapar,” dan “Hidup jadi terlampau mahal, kalian membunuhi kami.”

* Di Pakistan dan Thailand, tentara bersenjata telah ditempatkan untuk mencegah kaum miskin menjarah makanan dari ladang dan gudang.

Protes serupa terjadi di Kamerun, Ethiopia, Honduras, Indonesia, Madagaskar, Mauriatania, Nigeria, Peru, Filipina, Senegal, Thailand, Uzbekistan, dan Zambia. Pada 2 April, presiden Bank Dunia berkomentar dalam suatu rapat di Washington bahwa terdapat 33 negeri di mana kenaikkan harga menyebabkan keresahan sosial.

Seorang Editor Senior majalah Time memperingatkan:

“Gambaran tentang gerombolan massa yang lapar yang didorong keputusasaannya turun ke jalan dan menggulingkan ancien regime kedengaran sebagai sesuatu yang nyaris mustahil sejak kapitalisme menang telak dalam Perang Dingin…Tetapi dalam kenyataannya, beberapa tajuk utama surat kabar dalam beberapa bulan terakhir menunjukkan makin banyak negara terancam stabilitasnya sebagai akibat membengkaknya harga pangan....ketika keadaan tidak memungkinkan seseorang memberi makan anak-anaknya yang kelaparan, warga yang biasanya pasif dapat segera menjadi militan tanpa takut kehilangan apa pun."[2]

Apa Yang Mendorong Inflasi Pangan?

Sejak 1970an, produksi pangan semakin mendunia dan terkonsentrasi. Segelintir negeri mendominasi perdagangan makanan pokok di dunia. 80% ekspor gandum berasal dari enam negeri exportir, demikian pula halnya dengan 85% beras. Tiga negeri memproduksi 70% ekspor jagung.

Nasib negeri-negeri termiskin dunia yang bergantung pada impor makanan, mau tak mau tergantung pada kebijakan serta keadaan ekonomi para negara eksportir. Ketika sistem perdagangan pangan global berhenti memasok, kaum miskinlah yang harus menanggung akibatnya.

Selama bertahun-tahun, perdagangan global makanan pokok sedang menuju sebuah krisis. Empat kecenderungan yang saling berhubungan telah memperlambat perkembangan produksi dan melambungkan harga-harga.

Berakhirnya Revolusi Hijau: Pada tahun 1960an dan 1970an, sebagai upaya menangkal keresahan petani di Asia Selatan dan Tenggara, AS mengucurkan dana dan dukungan teknologi untuk pengembangan pertanian di India dan negeri-negeri lainnya. "Revolusi hijau" - benih, pupuk, pestisida, teknik pertanian dan infrastruktur yang baru - membawa peningkatan produksi pangan secara spektakuler, terutama beras. Hasil panen per hektar terus meningkat hingga 1990an.

Saat ini para pemerintah tak lagi mau menolong rakyat miskin membudidayakan pangan untuk rakyat miskin lainnya. Mereka cenderung memalingkan muka karena menganggap “pasar” lah yang bertanggung jawab menyelesaikan semua permasalahan itu.

The Economist melaporkan bahwa “di negara-negara berkembang, alokasi pengeluaran untuk belanja di bidang pertanian berkurang hingga setengahnya antara 1980 dan 2004.“ [3] Subsidi dan dana riset dan pengembangan (R&D) telah mengering, dan pertumbuhan produksi pun mandek.

Akibatnya, dalam tujuh dari delapan tahun terakhir, dunia mengonsumsi jauh lebih banyak biji-bijian dibanding yang diproduksinya. Ini berarti pemerintah dan para pengecer tak lagi dapat menyisihkan sebagian beras untuk berjaga-jaga menghadapi kemungkinan gagal panen.

Perubahan Iklim: Para ilmuwan mengatakan bahwa perubahan iklim dapat memangkas produksi pangan di berbagai wilayah di dunia hingga 50% dalam 12 tahun ke depan. Tapi itu bukan sekedar masalah di masa depan:

*Sebelumnya, Australia adalah eksportir bijih-bijihan kedua terbesar di dunia, tapi kekeringan parah bertahun-tahun telah mengurangi hasil gandum
hingga 60% dan menghapuskan sepenuhnya produksi beras di benua kangguru.

*Pada bulan November lalu, salah satu bencana angin topan terhebat melanda Bangladesh. Dan menyapu habis jutaan ton beras, dan merusak panen
gandum. Mengakibatkan negara ini makin tergantung pada impor makanan. Banyak contoh lainnya. Jelaslah bahwa krisis iklim global telah hadir dan
berdampak pada pangan.

Bahan Bakar Agro (Agrofuels): Kini sudah menjadi kebijakan resmi di AS, Kanada, dan Eropa untuk mengalihkan pangan menjadi bahan bakar. Kendaraan di AS membakar jagung yang jumlahnya cukup untuk menutupi seluruh kebutuhan impor 82 negeri termiskin di dunia. [4]

Ethanol dan biodiesel disubsidi secara besar-besaran, yang artinya, tak terhindarkan lagi peralihan tanaman pangan seperti jagung (maize) keluar dari rantai makanan dan ke dalam tangki bensin, dan bahwa investasi pertanian baru di dunia sedang diarahkan menuju kelapa sawit, canola dan tumbuhan penghasil minyak lainnya. Permintaan terhadap bahan bakar agro secara langsung meningkatkan harga tanaman tersebut, dan secara tak langsung melonjakkan harga bijih-bijihan lainnya dengan mendorong petani beralih kepada budidaya bahan bakar agro.

Sebagaimana dihadapi oleh produsen babi Kanada, hal itu juga meningkatkan biaya produksi daging, karena jagung adalah bahan pakan ternak utama di Amerika Utara.

Harga Minyak: Harga pangan berhubungan dengan harga minyak karena pangan dapat dijadikan pengganti minyak. Tapi peningkatan harga minyak juga mempengaruhi biaya produksi pangan. Pupuk dan pestisida dibuat menggunakan petroleum dan gas alam. Bahan bakar bensin dan diesel digunakan dalam proses penanaman, panen, dan pengapalan.[5]

Diperkirakan 80% biaya budidaya jagung berasal dari biaya bahan bakar fosil - maka bukan kebetulan bahwa harga pangan naik ketika harga minyak naik.

* * *

Pada akhir 2007, penurunan investasi pertanian dunia ketiga, kenaikan harga minyak, dan perubahan iklim berarti bahwa pertumbuhan produksi melambat dan harga-harga melambung. Panen yang berhasil dan pertumbuhan ekspor yang kuat dapat saja meredam krisis - tapi bukan itu yang terjadi. Pemicunya adalah beras, makanan pokok tiga milyar rakyat.

Awal tahun ini, India mengumumkan akan membatalkan sebagian besar ekspor berasnya untuk membangun kembali cadangan berasnya. Beberapa minggu kemudian, Vietnam, yang tanaman padinya dihantam wabah serangga saat panen, mengumumkan penghentian ekspor selama empat bulan untuk menjamin persediaan cukup bagi pasar domestiknya.

India dan Vietnam adalah penyumbang 30 % ekspor beras dunia, pengumuman kebijakan ini mendorong pasar beras global ke pinggir jurang.

Pembeli beras segera membeli persediaan yang ada, menimbun beras apa pun dengan harapan harga akan meningkat di masa depan; mereka juga mengajukan penawaran berharga tinggi terhadap tanaman pangan di masa depan.

Harga-harga meroket. Pada pertengahan April, laporan berita menggambarkan "pembelian yang panik" terhadap kontrak penjualan beras masa depan [ijon, pen.] (futures) di Meja Dagang Chicago, dan terjadi kelangkaan beras bahkan di rak-rak supermarket di Kanada dan AS.

Mengapa terjadi pemberontakan?

Lonjakan harga pangan bukannya tak pernah terjadi sebelumnya. Bahkan jika kita membandingkan tingkat inflasi, harga pangan jauh lebih tinggi pada 1970-an. Namun mengapa lonjakan harga kali ini lebih banyak mengundang protes massa di seluruh dunia?

Jawabannya, sejak 1970an negeri-negeri terkaya di dunia dengan bantuan agen-agen internasional yang dikuasainya, telah secara sistematis menghancurkan kemampuan negeri-negeri termiskin dalam mencukupi kebutuhan pangan penduduknya dan dalam melindungi diri pada saat krisis seperti kini.

Haiti adalah satu contoh kuat yang memprihatinkan.

Beras telah dibudidayakan di Haiti selama berabad-abad, dan hingga sekitar dua puluh tahun lalu petani Haiti memproduksi sekitar 170.000 ton beras per tahun, cukup untuk memasok 95% konsumsi domestik. Petani beras tidak menerima subsidi pemerintah, tapi, layaknya sebuah negeri produsen beras saat itu, akses mereka terhadap pasar dilindungi oleh tarif impor.

Pada 1995, sebagai syarat mendapatkan pinjaman yang sangat dibutuhkan, Dana Moneter Internasional (IMF) mengharuskan Haiti memangkas tarif impor berasnya dari 35% menjadi 3%, terendah di Karibia. Akibatnya adalah masuknya beras AS secara massal. Beras impor ini dijual setengah harga dari beras yang dibudidayakan di Haiti. Ribuan petani beras kehilangan lahan dan penghidupannya dan kini tiga-perempat beras yang dimakan di Haiti berasal dari AS. [6]

Beras AS mengambil alih pasar Haiti bukan karena rasanya lebih enak, atau karena petani beras AS lebih efesien. Ia dimenangkan karena ekspor beras disubsidi secara besar-besaran oleh pemerintah AS. Pada 2003, petani beras AS menerima subsidi pemerintah sebesar $1,7 milyar, dengan rata-rata $232 per hektar beras yang dibudidayakan. [7] Dana tersebut, yang kebanyakan mengalir ke pemilik tanah yang sangat besar (very large landowners) dan korporasi agrobisnis, memungkinkan eksportir AS menjual beras seharga 30% hingga 50% di bawah biaya produksi yang sesungguhnya.

Pendeknya, Haiti dipaksa untuk meninggalkan proteksi pertanian domestik dari pemerintahnya - dan AS kemudian menggunakan pemerintahnya untuk memproteksi rencana-rencana mereka dalam mengambil alih pasar.

Terdapat banyak variasi dalam tema ini, dengan negeri kaya di utara memaksakan kebijakan "liberalisasi" kepada negeri-negeri selatan yang miskin dan dililit hutang dan kemudian memanfaatkan liberalisasi itu untuk menangkap pasar. Di 30 negeri terkaya di dunia, subsidi pemerintah mencapai 30% dari pemasukan usaha-usaha pertanian (farm), bertotalkan US$ 280 milyar per tahun, [8] suatu keuntungan yang tak tertandingi dalam pasar "bebas" di mana yang kaya menulis aturan mainnya.

Permainan dagang pangan dunia dipenuhi kecurangan, dan yang tersisa bagi yang miskin adalah semakin berkurangnya tanaman dan tiadanya perlindungan.

Sebagai tambahan, selama beberapa dekade, Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional telah menolak memberikan pinjaman kepada negeri-negeri miskin kecuali bila mereka menyetujui "Program Penyesuaian Struktural - Structural Adjustment Programs" (SAP) yang mengharuskan penerima pinjaman mendevaluasi mata uangnya, memotong pajak, memprivatisasi usaha kepentingan umum, dan mengurangi atau mengeliminasi program-program bantuan kepada petani.

Ini semua dilakukan dengan janji bahwa pasar akan memberikan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan - tapi sebaliknya, kemiskinan justru meningkat dan bantuan terhadap pertanian dihapuskan.

"Investasi terhadap paket-paket input dan ekstensi bantuan pertanian semakin berkurang dan akhirnya hilang di sebagian besar wilayah pedesaan di Afrika di bawah SAP. Upaya untuk meningkatkan produktivitas pemodal kecil telah ditinggalkan. Bukan saja pemerintah menguranginya, bantuan asing di bidang pertanian pun menyusut. Pendanaan Bank Dunia terhadap pertanian sendiri berkurang secara terhitung sebesar 32% dari pinjaman total pada 1976-8 hingga 11,7% pada 1997-9."[9]

Dalam gelombang inflasi harga pangan sebelumnya, kaum miskin setidaknya sering kali memiliki akses terhadap pangan yang mereka budidayakan sendiri, atau pangan yang dibudidayakan secara lokal dan tersedia dalam harga yang ditetapkan secara lokal. Kini, di banyak negeri di Afrika, Asia, dan Amerika Latin, hal tersebut tidak lagi dimungkinkan. Pasar global kini menentukan harga lokal - dan sering kali satu-satunya pangan yang tersedia harus diimpor dari jauh.

* * *

Pangan bukan sekedar komoditas lainnya - ia adalah mutlak dibutuhkan manusia untuk bertahan hidup. Hal minimal yang seharusnya dilakukan setiap pemerintahan atau sistem sosial yang ada adalah agar ia berupaya mencegah kelaparan - dan di atas segalanya agar ia tidak mengedepankan kebijakan yang merampas makanan dari rakyat lapar.

Oleh karena itu presiden Venezuela Hugo Chavez sangatlah tepat ketika pada 24 April menggambarkan krisis pangan sebagai "demonstrasi terhebat kegagalan historik model kapitalis."

----------------------------

Apa yang harus dilakukan untuk mengakhiri krisis ini, dan bagaimana memastikan hal tersebut tak terjadi kembali?

Bagian Kedua artikel ini akan membahas pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Ian Angus adalah editor dari Climate and Capitalism

--------------------------

Catatan Kaki

[1] Kevin Pina. “Mud Cookie Economics in Haiti.” Haiti Action Network, Feb. 10, 2008. http://www.haitiaction.net/News/HIP/2_10_8/2_10_8.html

[2] Tony Karon. “How Hunger Could Topple Regimes.” Time, April 11, 2008. http://www.time.com/time/world/article/0,8599,1730107,00.html

[3] “The New Face of Hunger.” The Economist, April 19, 2008.

[4] Mark Lynas. “How the Rich Starved the World.” New Statesman, April 17, 2008. http://www.newstatesman.com/200804170025

[5] Dale Allen Pfeiffer. Eating Fossil Fuels. New Society Publishers, Gabriola Island BC, 2006. p. 1

[6] Oxfam International Briefing Paper, April 2005. “Kicking Down the Door.” http://www.oxfam.org/en/files/bp72_rice.pdf

[7] Ibid.

[8] OECD Background Note: Agricultural Policy and Trade Reform. http://www.oecd.org/dataoecd/52/23/36896656.pdf

[9] Kjell Havnevik, Deborah Bryceson, Lars-Erik Birgegård, Prosper Matondi & Atakilte Beyene. “African Agriculture and the World Bank: Development or Impoverishment?” Links International Journal of Socialist Renewal, http://www.links.org.au/node/328

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Pertama kali diterbitkan pada 28 April 2008 di situs socialistvoice.ca
Diterjemahkan oleh NEFOS.org
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Peringatan: Pandangan yang dimuat dalam tulisan di atas sepenuhnya tanggung jawab penulis dan tidak selalu mencerminkan pandangan NEFOS.org. Segala hal yang dimuat dalam tulisan ini juga merupakan tanggung jawab penulis. NEFOS.org tidak berperan maupun bertanggung jawab bila mana terdapat hal-hal yang salah atau tidak akurat dalam tulisan ini.

Diperbolehkan memuat dan atau mengutip tulisan di atas dalam komunitas situs internet asalkan isi teks dan judulnya tidak diubah dan harus menyertakan sumber dan hak cipta penulis. Untuk penerbitan tulisan yang dimuat dalam NEFOS.org dalam bentuk lainnya termasuk dalam situs internet komersial, hubungi: penyunting@nefos.org

NEFOS.org memuat materi-materi dengan hak cipta yang tidak selalu diberikan wewenang secara merinci oleh sang pemegang hak cipta. Kami menyajikan beragam tulisan pilihan kepada pembaca atas peraturan "penggunaan yang adil" (fair use) sebagai upaya meningkatkan pemahaman isu-isu ekonomi, politik, dan sosial-budaya. Materi dalam situs ini didistribusikan secara gratis bagi mereka yang terlebih dahulu menyatakan akan menggunakannya untuk kepentingan riset dan pendidikan. Bila Anda hendak menggunakan materi-materi dengan hak-cipta untuk kepentingan selain "penggunaan yang adil", maka Anda harus mengajukan permohonan kepada sang pemegang hak cipta.
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
© Ian Angus, NEFOS.org, 2008
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Komentar

Tulis komentar

CAPTCHA
Pertanyaan ini untuk memeriksa bahwa Anda pengunjung manusia dan mencegah masuknya spam otomatis
12 + 0 =
Solve this simple math problem and enter the result. E.g. for 1+3, enter 4.